Monday, June 18, 2018
Home > Sosok > Perempuan Lentera dari Jangkat

Perempuan Lentera dari Jangkat

Perempuan Lentera dari Jangkat

Perempuan berkerudung itu terlihat sibuk menyusun kembali tumpukan buku yang berserakan di lantai. Jemarinya sibuk memilah-milah buku sesuai dengan kategorinya. Dua anak perempuan setia menemaninya. Sementara di sudut ruangan terdapat sebuah ayunan besi. Seorang bayi laki-laki baru saja terlelap di ayunan besi itu. Wajah bayi laki-laki itu terlihat damai mengukir berbagai mimpi,  seperti buku-buku cerita yang dibacakan ibunya sebagai dongeng pengantar tidur.

Nursanti, nama perempuan berkerudung tersebut. Sebagaimana arti namanya cahaya, Santi demikian panggilannya  sehari-hari,  mengabdikan dirinya untuk sebuah rumah baca di desanya., yaitu Rumah Baca Masyarakat Jangkat. Rumah baca ini melingkupi delapan dusun diantaranya, Dusun Kampung Sawah, Dusun Koto Tinggi, Dusun Koto Jayo, Dusun Tanjung Jati, Dusun Renah Mentelun, Dusun Simpang Danau Pauh Barat Dusun Danau Pauh Simpang, dan Dusun Danau  Pauh.

Rumah baca ini didirikan sejak 2013, Nursanti bercerita jika awalnya masyarakat di sekitar mengganggap dia membuka toko buku. “Awalnya saya dianggap menjual buku, mereka belum dekat dengan pustaka. Dan memang, sebelumnya belum ada rumah baca di sini. Beberapa kali banyak orang tua yang malah mau beli buku sekolah, beli iqro, “ kenangnya.

Selepas menamatkan kuliah keguruan di Universitas Jambi,  Santi melihat banyaknya anak-anak yang putus sekolah dan fenomena menikah dini di kampung halamannya. Santi berpikir, bahwa yang mesti dilakukan untuk menghadapi hal tersebut melalui mengubah kebiasaan anak-anak. Rumah baca, menurutnya adalah salah satu solusi yang tepat agar waktu luang anak-anak dihabiskan dengan membaca.

“ Saya pikir, yang harus dilakukan untuk meminimalisir angka putus sekolah maupun pernikahan dini pada anak, adalah mengambi waktu luang mereka untuk hal-hal yang bermanfaat,” terangnya.

Rumah baca Masyarakat Jangkat dibuka setiap harinya pada pukul 13.00 WIB sampai dengan 17.00 WIB, kecuali hari minggu dan hari libur, biasanya buka dari pagi. Santi juga mengajarkan berbagai pola hidup sehat bagi anak-anak. Kegiatan gerakan sikat gigi dan minum susu merupakan kegiatan rutin yang hampir setiap bulan dilakukan. Santi bercerita, dia melakukan kegiatan tersebut dengan menggalang dukungan melalui media sosial.

Dia mengajak teman-temannya untuk memberikan donasi , baik berbentuk barang dan uang, agar kegiatan tersebut dapat berlangsung. “Tidak semua anak di sini terbiasa sikat gigi, karena mereka tidak memiliki sikatnya. Dan juga gerakan minum susu, saya merasa senang sekali hal-hal kecil ini bermanfaat bagi anak-anak,” sebutnya.

Santi selalu memberikan rincian dari pembiayaan yang dilakukannya sebagai bentuk pelaporan kepada donatur. Karena dia berpikir, transparansi dan kejujuran nilai yang harus dijaga, mengingat dia menggalang bantuan melalui media sosial. Santi juga mengajak para donatur untuk datang langsung dan meninjau kegiatan yang dialakukannya.

Rumah baca yang didirikannya, tidak hanya menjadi sarana untuk anak-anak mendapatkan ilmu dan wawasan melalui buku-buk bacaan. Santi juga melakukan berbagai kegiatan lainnya, diantaranya adalah training motivasi, rumah baca goes to dusun, dan sekolah perempuan. “Sekolah perempuan ini meliputi kegiatan belajar agama, belajar budaya seperti kesenian tradisional angguk dan rebana. Ada juga pelatihan untuk kelompok tani perempuan,” jelasnya.

Awalnya memang banyak orang yang mengganggap remeh apa yang sudah dia lakukan. Namun Santi bercerita, ketekunan dan keikhlasan yang dia lakukan berbuah hasil, dibuktikan dengan banyak apresiasi yang datang. Salah satunya, dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan yang turut memberikan fasilitas buku, komputer, proyektor dan berbagai peralatan lainnya seperti meja dan kursi. Rumah baca ini juga pernah mendapatkan penghargaan sebagai juara pertama tingkat Provinsi untuk lomba pengelolaa Taman Bacaan Masyarakat tahun 2016

Perempuan Lentera dari Jangkat
Perempuan Lentera dari Jangkat

Biodata

Nama Lengkap : Nursanti

Pendidikan : S1 FKIP Fisika Universitas Jambi

Suami: Syahron Arif

Anak : Aufar Zafran Syarif

Pengalaman Organisasi :

– Sekretaris PKK Desa

– Sekretaris Permata Desa (Persatuan Majelis Taqlim Desa)

– Pendiri dan Pengelola Kami Peduli

Facebook Comments